Saturday, December 31, 2011

Pak cik itu....

Beberapa waktu ini setiap kali beli nasi lemak dilanggananku, jarang sekali kulihat pak cik yang jual. Selalunya yang jaga adalah anak perempuannya dan seorang lelaki berbadan besar, brewok, beranting dan muka munyu2.
Setiap kali mau tanya ttg keberadaan pak cik selalunya waktunya gak pas...pas banyak pelanggan, pas mood penjualnya lagi gak baik, pas yang beli lupa tanya juga.

Akhirnya pagi tadi kesampaian juga tanya, berhubung susu basi dan gak ada pengganti sarapan jadi belilah nasi lemak.
Ternyata susu basi pun membawa manfaat juga ya *jyaaahhhh.

Saat kulihat penjualnya gi good mood(soalnya senyum2) maka kutanya tentang Pak cik (ayah dia), dan ternyata jawabannya sungguh membuat jantungku berdebar lebih cepat.
Innalillahi wa innaillahi roj'iun....ternyata Pak cik sudah berpulang, hari ini genap 5 bulan!

Kata anaknya, beliau ada infeksi usus dan jantung, kata anaknya juga dia minta maaf karena lupa memberitahu aku tentang meninggalnya bapak. Tambah maktratap...harusnya aku yg minta maaf karena lalai menanyakan kabar Pak cik.

Pak cik yang selalu tersenyum ramah saat berjualan, yang selalu mengusik Nami karena lesung pipinya, keritingnya.
Pak cik yang mengira aku orang Philipino, Pak cik yang sering ngasih aku free nasi lemak.
Selamat jalan Pak cik, smoga arwah Pak cik mendapat tempat yang terbaik disisi Nya.

5 comments:

Pinkina said...

tumben diupdate budhe :D tak kiro wes mantan blogger *kebas2 klambiku kenek debu kabeh*

turut berduka buat pak cik, semoga pak cik mendapat tempat yg terbaik di sisiNya, aamiin

Meidy said...

Turut berduka cita meninggalnya pak cik mb.. smg mendpt jalan yg lapang menghadap pada Nya. Btw, nasi lemaknya berubah rasa ga mb, krn yg masak berbeda?

kenny said...

@pinkina, hihihih...masa pensiun diperpanjang ndhuk, amiin
@meidy, amiin..memang agak beda tp lebih enak hehehe

budi maryono said...

selalu ada pak cik dlm kehidupan kita -- di mana pun

kenny said...

pak cik budi maryono...salah satunya..:P