Thursday, November 16, 2006

Menjadi tua

Waktu pulang mudik kemarin sempat ketemu temen baek waktu di SMA, klo dah ketemu biasa lah nostalgila, ngalor ngidul sampe gak inget waktu (tp untung masih inget anak..). Kebetulan dia masih single (ce lho...). Nggak tahu knp sampe skr dia masih blm nikah, dia bilang sih susah jatuh cinta (weleh-weleh ....) yg pastinya klo menurutku blm ketemu jodoh. Untungnya jaman sekarang keadaan spt itu sdh merupakan hal biasa, gak ada lagi gujingan dr kanan kiri klo ngeliat andalusia (anak dara lanjut usia), yah mungkin blm semua tp mulai dpt diterimalah ama masyarakat.
Tapi apa bener sih kata2 mereka yg bilang hidup single lebih baek, lebih enak, lebih ......dan lebih...., klo menurutku pribadi sih yah, gak enak blas. Memang sbl berumah tangga kita lebih bebas, bebas nentuin jadwal, bebas ngabisin uang gaji kita, bebas bergaul ama sapa aja, tp ternyata stl berumah tangga bisa kurasakan banget perbedaannya, apa yg dulu gak pernah kurasakan malah gak sempat kepikir mungkin yaitu merasa secure, dlm arti semuanya.

Nah kembali ke temenku tadi, tiba2 aja dia tanya "Aku udah kliatan tua gak sih?" waduh kog tiba2 nyleneh gitu pertanyaannya. Pertanyaan yg gak butuh jawaban sebetulnya. Klo mo jawab tanpa pake hati pasti kluar, "lha yo ketok tuo wong emang wes tuo", tp mengingat kondisi dan situasi dia gak tega buanget deh jwb kayak gitu. Kubilang " Ya, klo seumuran kita tuh masih gumadung...." (tengah2 antara tua dan muda) intinya masih nggemeske (huahahahah diayem ayem dewe). Lha kog malah diambil serius "Mosok sih..yg bener?", wlah blaik iki bocah. Yah tahu aja kan klo seumuran gitu tp masih single mosok bisa dikatakan gumadung jg.
Lalu aku bilang "Tapi kamu lebih bagusan skr drpada 4th yll dulu kurus kliatan tua , skr agak berisi jadi gak begitu tua banget ..(yg ini emang bener kenyataan, suwerrrrr!!).
Abis ngeliat dia puas akan penjelasannku aku jadi ikutan lega jg.

"Tua", memang salah satu hal yg sering ditakuti wanita, pdhl tua hanya merupakan bagian dari fase kehidupan kita dari embrio, janin, bayi, masa anak2, remaja, dewasa, tua dan akhirnya kembali pada sang pencipta. Sungguh berbahagia dan beruntungnya kita jika sampe fase "tua" itu bermakna kita udah merasakan, udah menikmati kehidupan dengan segala permasalahannya, disayang ama sang Pencipta jg.
"Tua" jg menurutku bukan semata-mata masalah usia, wajah ato penampilang, tp pikiran kita.

Terlepas dari masalah tua, saya pribadi bisa menerima kehidupan seseorang yg memilih ngejomblo drpd berumah tangga. Itu hak pribadi seseorang tanpa kita mesti tahu apa alasan dan rahasia dibalik kejomboloannya itu (huehehehe...), Tp jelas klo saya lebih suka untuk tidak hidup menjomblo...mana tahannnnn!!!

10 comments:

dirac said...

hehehe... hidup jomblo!!
kayaknya memang lagi musim postingan soal jomblo-jombloan sama cinta-cintaan ya?

amethys said...

dunia emang aneh, yg menikah ..bercerai semakin gampang...di tempatku malah menikah pasangan sejenis di bolehkan (jan nggilani tenan), tapiiii....didunia ini emang ber pasang2 kan...ada yg nikah ada yg jomblo (hiks...salah yah??), tua adalah alami, makin tua makin pekat santene...hihihi..makin tua makin menawan...hayooo mau apa jal??, malah dipanggil yangg....(sayang opo eyang yah?)

mei said...

jujur, sebagai wanita menjadi tua itu menjadi momok yang menakutkan. karena kalau tua, otomatis penampilan jadi gak menarik lagi, udah banyak yang kendor sana sini*halah=)

aku setuju dengan jeng kenny soal ini, bahagiannya kita menjadi tua apabila kita sudah melewati berbagai macam fase dalam hidup kita...dan dengan bijak menjalaninya.

dan nanti saat kita benar2 tua, bahagiannya kita bisa di berkahi kesehatan dan kebahagiaan melihat anak cucu kita tumbuh sesuai dengan harapan kita...amien

gita said...

gumadung! kek mangga ajah gumadung, oops itu gadung yow...sekarang sih masih enjoy ngejomblo *yah ketahuan deh* ga tahu tahun depan klo tiba tiba pengen mendua, yah kawin sajalah :D

arief fiadi said...

halah mbakyu gita, nikah maksudna ?
sayah pilih mendua deh :)

suhaemy said...

Permisi..izin mampir dan salam kenal jeng. Ngejomblo emang sebuah pilihan. Tapi boleh jadi diam-diam hati para the jomblos gelisah menginginkan pendamping hidup. Bukankah dulu Nabi Adam di surga diam-diam juga gelisah di tengah kesendiriannya. Akhirnya diciptakanlah Hawa sebagai pendamping hidupnya. Satu bukti bahwasanya manusia membutuhkan pasangan. Bener kata jeng Kenny, jomblo? mana tahaann..

kenny said...

@ dirac : hidup jomblo!! yg penting hepi2 ajah

@amethys: duh jadi pengin cepet tua biar kayak santen deh..lho..

@ Mei : toss lagi ama jeng mei...makin tua kayaknya makin keren deh (idih...perasaan yah)

@ gita : Nah ketahuan nih jomblo lageeeee, hidup jomblo!!

@ arif : walah....mau sekali 2 getu yah...;))

@ suhaemy: salam kenal jg, makasih dah mampir...diem2 brati mbatin yah smoga mas bukan termasuk orang2 yg gelisah...huehehehe. IYa...mana tahan dunk..

Dino said...

"Tp jelas klo saya lebih suka untuk tidak hidup menjomblo...mana tahannnnn!!!"
Ga tahan sama apanya nih mbak... hehehe

kenny said...

@ dino: gak tahan nge jomblo...weks, makasih dah mampir

elly.s said...

kalo aku kelihatan tua nggak sih mbak? he he he